Thursday, 18 December 2008

HARUSKAH, ADAKAH, BILAKAH ?

Haruskah kita lari dari apa yang kita rasa ini..Haruskah kita mengelak dari membicarakan tentang hati dan perasaan?.Haruskah kita meninggalkan apa sahaja kekecewaan yang kita lalui?..Haruskah kita mencuci setiap luka hati yang kita ada?..Haruskah kita menanam semua bangkai kepedihan yang ada?...Haruskah?..

Tetapi kita mungkin lupa adakah kita mampu berlari sederas mungkin meninggalkan apa yang kita rasa?..Adakah kita mampu membuat elakan dari membicarakan tentang hati dan perasaan?..Adakah kita mampu menjirus pergi luka pedih hati yang kita ada?..Adakah kita mampu dan ada kederat untuk menyangkul tanam bangkai kepedihan itu?...Adakah kita mampu?


Hanya kita yang tahu dimana kita berada..apa yang kita rasa..apa yang terlintas di fikiran kita..Hanya kita yang berhak untuk bertindak bagi diri..Orang lain hanya mungkin boleh bersimpati dan boleh memberikan panduan tetapi tidak boleh memaksa diri kita ..Hanya kita sahaja yang mampu ..Andai yang jalan yang kita pilih adalah melawan arus atau mengikut arus..Itu adalah yang mungkin kita fikir terbaik untuk kita setelah semua pertimbangan yang kita ambil..Mungkin perit keputusan itu peritlah ia..Mungkin pedih keputusan itu pedihlah ia..Mungkin sakit keputusan itu sakitlah ia..Mungkin tangisan mengiringi keputusan itu tangis lah ia..

Manusia sering berkata mendung akan berarak pergi..Sinar mentari akan menggantikannya..tetapi adakah harapan itu masih ada..Mungkin ada tetapi kita tidak tahu bila sinar itu akan muncul kembali kerana mendungnya seperti tidak mahu pergi.. Kegelapan itu masih  terasa.. Riak sinarpun masih tidak kelihatan.. Yang ada kekelaman dan kekaburan pandangan..Masih teraba-raba mencari sinar itu dimana..Bilakah mentari itu akan menyinar terang kegelapan yang ada?..Kita tidak tahu bila waktu itu akan tiba..

BILA RASAKU INI RASAMU

Aku memang terlanjur mencintaimu
Dan tak pernah ku sesali itu
Seluruh jiwa rela ku serahkan
Mengenang janji setiaku

Kumohon jangan jadikan semua ini
Alasan kau menyakitiku
Meskipun cintamu tak hanya untukku
Tapi cobalah sejenak mengerti

Bila rasaku ini rasamu
Sanggupkah engkau menahan sakitnya
Terkhianati cinta yang kau jaga

Coba bayangkan kembali
Betapa hancurnya hati ini kasih
Semua telah terjadi


Aku memang terlanjur mencintaimu


16 comments:

  1. Tak perlu buang, tak perlu cuci, tak perlu lupa pun apa yang dah berlaku antara kamu dan dia.

    Memang sakit kalau nak difikirkan, tapi kan best kalau sakit tu terubat dengan memori² yang tinggal. :)

    Move on bukan bererti lupa, benci atau kalau boleh taknak pandang ke belakang. Kita pusing balik supaya kita tak buat kesalahan yang sama dan juga perbetulkan kesilapan yang lampau.

    Move on yang membabi buta akan cenderung utk buat lagi kesilapan dulu. Bukan salah kalau silap, tapi salah kalau ulang silap yang sama berulang kali.

    ReplyDelete
  2. CAHAYA-Betul apa yg Cahaya komenkan tu."Move on bukan bererti lupa, benci atau kalau boleh taknak pandang ke belakang. Kita pusing balik supaya kita tak buat kesalahan yang sama dan juga perbetulkan kesilapan yang lampau."
    Ya lah kita manusia tidak sempurna so maybe ada silap dimana2 yang perlu diperbetulkan sebagai panduan untuk akan dtg...Setiap yg berlaku kita haruslah jadikan sebagai pengajara dan peringatan..Insyallah

    ReplyDelete
  3. Ad. macam yang pernah ida katakan b4... hati kita milik kita. apa yang kita rasa, apa yang kita jerit dan peritkan hanya berlegar dalam diri dan ruang lingkup sekeping hati kita... org tidak akan faham, org tidak akan mengerti... setuju bila ad kata org mungkin hanya akan bersimpati pada kita tp hakikatnya mereka tidak mampu meletakkan diri mereka pada hati kita.... tidak mungkin mereka turut bersama kita merasainya....

    ad, bila kita langkah ke depan bukan bermakna lupakan kenangan dulu... kenangan tetap kenangan.... suka atau duka ianya tetap yang terindah... cerita kesilapan dulu itu lah guru terbaik tuk kita... pandang dan toleh ke belakang dengan harapan kita kenal dan perbaiki silap dulu.... kata org idup tetap perlu di teruskan.... jadi.... move on forward n ciptakn jalur hidup yang jauh lebih indah dr yang kita tinggalkan lewat masa2 lalu...

    kuat atau tidak kita utk menimbuskan semua rasa itu ? pernah seorang kawan ceritakan pada saya.... dalam berat hati, kelu dan kaku jasadnya, dia terpaksa talqinkan dan kuburkan sseorang meskipun hingga kini dia tidak tahu di mana letaknya kuburan itu.... yang tinggal bekas kenangan yang tetap indah dengan bahasa kelukaan tersendiri..... jadi kuatkan dia?

    tipikal kan bila org sering berkata mendung pasti berarak pergi sinar dan cahaya masih akan muncul...atau mungkin bicara sebegini.... esok masih ada... sy sering ingin persoalkan... esok tu utk siapa? sinar dan cahaya itu adakah pasti akan menyimbah pada jalan kita? :) pesan sorg abg.... positifkan pemikiran dan diri.... maka bebaslah kita dari belenggu derita silam....

    yang menumpang lalu.... idany

    ReplyDelete
  4. SUFI IDANY-Kata2 SUFI "kuat atau tidak kita utk menimbuskan semua rasa itu ? pernah seorang kawan ceritakan pada saya.... dalam berat hati, kelu dan kaku jasadnya, dia terpaksa talqinkan dan kuburkan sseorang meskipun hingga kini dia tidak tahu di mana letaknya kuburan itu.... yang tinggal bekas kenangan yang tetap indah dengan bahasa kelukaan tersendiri..... jadi kuatkan dia?"..
    membuatkan AD tiba2 sebak didada..AD terkedu dan tidak terkata beberapa minit tetapi AD gagahi juga untuk menjawab komen SUFI..Maaf AD tidak boleh teruskan jawapan komen ini..Betul2 terkesan dihati...

    ReplyDelete
  5. Ad, sufi mtk maaf k... bukan niat di hati nak tgglkan kesan pada ad.... sy sekadar berkongsi ndan utara kan apa yg saya fikir n rasa. knp ianya begitu terkesan pada ad? mind to share?

    ReplyDelete
  6. Ad, sufi mtk maaf k... bukan niat di hati nak tgglkan kesan pada ad.... sy sekadar berkongsi ndan utara kan apa yg saya fikir n rasa. knp ianya begitu terkesan pada ad? mind to share?

    ReplyDelete
  7. CHEMPAKA- AD dapat award?..hmm

    ReplyDelete
  8. SUFI IDANY-SUFI ,AD ok takpe..No hal...Everythings ok ..Ntahlah tiba2 terkesan jer bila baca part tu..but I like that part..So meaningful to me..Thanks..

    ReplyDelete
  9. Ad, kawan yang saya maksudkan itu lah diri saya.... :-).

    Ad, saya bakalan terbang ke Sarawak.... doakan semoga semuanya akan baik. doakan semoga nnt ada ruang dan peluang tuk saya bersenandung bahasa indah, melayan baris2 kata yang ad coretkan.... indah dengan laras yang tersendiri...

    ReplyDelete
  10. ada masa nya kita kena bertahan... tapi kalau tak mampu lagi cubalah larikan diri dari apa yg kita rasa... cubalah mengelak dari membicarakan tentang perasaan ... cubalah tinggalkan kekecewaan yg kita lalui... cubalah cuci segala luka yg masih ada... cubalah juga tanam segala kepedihan yang ada... jgn bertahan lagi kalau tak mampu. hanya akan menyeksa diri... walaupun ada masany kita rasa tak mampu, kena jugak cuba... cuba dan cuba... lambat laun kita kan biasa. dan kita kan mampu...
    Allah memang dah tetapkan... gelap tak selama-lamanya akan gelap. Esok, bila matahari keluar, hari akan cerah semula dan kita akan tersenyum semula....

    ReplyDelete
  11. Ad, biarkan hembus angin itu terus menyapa malam semoga dengannya bakal menenangkan hati2 yang keributan penuh sakit dan luka yang menyirat. mungkin hujan yang jatuh dapat melunturkan kesan calar yang tercarik di hati2 yang kelukaan.... jadi, biarkan ianya membasuh luka ini.

    ReplyDelete
  12. CHIME-Ada masanya kita cuba lari ,kita cuba elak, cuba tinggalkaan, cuba cuci dan tanam..tapi kemampuan kita terbatas apa yg kita cuba kdg2 rasa longlai keletihan dan keresahan yg amat..Kekeruan itu sgt pedih dan pilu untuk dicuci..Lemah langkahnya..kederatnya kaku...tapi harapan mungkin ada cuma kita perlu sedikit lagi semangat untuk ke akhirnya...

    ReplyDelete
  13. SUFI IDANY- Kita sentiasa berharap sebegitu setiap saat..Panjatan doa setiap kali sujud..Moga semuanya kembali suci dan bersih lukanya..Walaupun parut teserlah nampaknya tapi itu sahaja peluang yang ada..Tiap kelukaan akan ada parutnya yg mungkin tidak dapat dibuang kesan itu sampai bila2...Ianya tetap kelihatan..
    "Tahniah! Langkah anda telah bermula sebenarnya..Langkah murni menuju bakti kepada agama bangsa dan negara..Insyallah...Moga ada ruang untuk bekarya dengan penulisan yg cukup terkesan bagi diri sesiapa yang memahami...

    ReplyDelete

LUAHKAN RASA YANG ADA :-)